04 August 2011

sunyi tajuknya

perasaan sunyi memang membunuh jiwa.
kipas di siling macam ketawa melihat aku baring dengan rambut mengerebang kesunyian.
kawan-kawan aku tak de.
memang dari dulu aku trayma dengan sunyi dan tengah hari yang mencengkam telinga.
bingitnya lain macam.
buat aku rasa macam nak memekak.
tapi apakan daya aku puasa.
aku teringin ada hidup lagi macam dulu tapi lain banyak berubah.
lain dari segi agamalah apa lagi.
tapi terlanjur perahu boleh dianjak, terlanjur perlakuan apakan daya.
setiap saat dalam hidup tak pernah sama.
maksudnya perkara dahulu takkan boleh terjadi lagi.
yang aku cuba adalah hadapkan diri menelan kerakusan jiwa untuk menjadi lebih baik.
senyap bila sunyi.
lupa akan sakit.
ketawa bila sedih.
dan kaku bila kentut.

sekian kau, pegi mati.

No comments:

Post a Comment